Eliminasi TBC Di Provinsi Banten, SR Konsorsium Penabulu STPI Tanda Tangani Kesepakatan Bersama Dengan Dinas Kesehatan

Penabulu-STPI dan Dinas Kesehatan Banten melakukan Penandatanganan Kesepakatan

Tangerangupdate.com (21/06/2022) | Kota Serang — Sub Recipient (SR) Konsorsium Penabulu-STPI Provinsi Banten menandatangani Kesepakatan bersama dengan Dinas Kesehatan Provinsi Banten program pencegahan dan penanggulangan tuberculosis (TBC) di wilayah Provinsi Banten.

Kegiatan yang dilaksanakan di Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Banten tersebut menyepakati 5 poin yang mana kesepakatan ini dalam rangka melibatkan organisasi masyarakat dalam Komunitas, dalam rangka eliminasi TB di Provinsi Banten.

“Sub Recipient (SR) Konsorsium Penabulu-STPI Provinsi Banten adalah Pelaksana dana hibah Global Fund Indonesia program Eliminasi TB Konsorsium Komunitas Penabulu – STPI” Ungkap Subhan Programer SR Banten kepada Kantor Berita Tangerangupdate.com, Selasa (21/06).

Ditambahkannya Peran Organisasi Masyarakat Sipil mendapatkan porsi yang cukup signifikan, terutama dalam hal promotif, preventif, dan rehabilitatif serta mengembangkan berbagai penelitian, melakukan inovasi-inovasi, advokasi dan meningkatkan peran semua pihak baik secara langsung maupun tidak langsung guna mendukung percepatan upaya eliminasi TBC di tahun 2030.

“Landasan kita sebagai Komunitas dalam membantu eliminasi TBC di Provinsi Banten adalah Peraturan Presiden Nomor 67 tahun 2021 tentang penanggulangan TBC, Intruksi Gubernur Provinsi Banten nomor 2 tahun 2018 tentang Gerakan Banten Eliminasi eliminasi TBC, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 67 tahun 2016 tentang penanggulangan Tuberkulosis”

Lalu lanjutnya “Kesepakatan Bersama antara Dinas Kesehatan Provinsi Banten dengan Konsorsium Komunitas Panabulu-STPI Provinsi Banten tentan program pencegahan dan penanggulangan TBC di wilayah provinsi banten oleh komunitas” Tandasnya

Kegiatan tersebut dihadir juga kepala bidang pencegahan dan pengendalian penyakit ibu dr, Rr Sulestiorini, kepala seksi pencegahan dan pengendalian penyakit menular ibu drg. Nenden Diana Rose, MRS, Tekhnical Officer DPPM Dinkes Banten, Tim RO Dinkes Banten, Tim enabler Dinkes Banten.

Kepala bidang pencegahan dan pengendalian penyakit, Ibu dr, Rr Sulestiorini menyambut baik kerjasama tersebut “tentu dinas (Dinas Kesehatan Banten-Red) tidak bisa sendiri melakukan kegiatan eliminasi TBC, kita butuh kawan-kawan seperti Penabulu STPI” Ucapnya.

Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia Komunitas Eliminasi TBC Kabupaten Serang Mengadakan Penyuluhan Kepada Masyarakat Desa Sanding

Perkasanews.com, Serang – Diketahui bahwa Komunitas Eliminasi TBC, adalah tim koordinasi antara pemerintah baik Kabupaten, Kecamatan, Desa dan semua elemen masyarakat, untuk penanganan, pencegahan, dan pengobatan TBC, acara penyuluhan bertempat di Aula Kantor Desa Sanding Kecamatan Petir, Kabupaten Serang. Sabtu 26/03/2022

Dalam acara tersbut di hadiri Kepala Desa Sanding, Kader, warga masyarakat Desa Sanding, pemerintah Kecamatan Petir yang di wakil, Kepala Puskesmas Kecamatan Petir, dan penanggung jawab Tuberkulosis.

Selaku ketua koordinator Eliminasi TBC Sidik menjelaskan kami dari koordinator akan bergerak menggandeng semua pemerintah Desa yang ada di Kabupaten Serang untuk melakukan penyuluhan.

“Dalam hal ini Alhamdulillah untuk pertama kali kita adakan penyuluhan warga masyarakat di Desa Sanding Kecamatan Petir, dan mudah-mudahan untuk selanjutnya kita bisa merembukan dengan pemerintah Desa untuk mengembangkan penyuluhan terkait bahaya dan penanganan penyakit TBC sesuai dengan peraturan presiden nomor 67 tahun 2021 tentang penanggulangan tuberkorosis”, jelasnya sabtu 26/03/22

Rosid Kepala Desa Sanding dalam sambutanya mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dalam giat ini, dan kami dari Pemerintah Desa Sanding sangat mengapresiasi kepada semua pihak yang terlibat.

“Mudah-mudahan dengan adanya program ini mendukung warga masyarakat Desa Sanding khususnya untuk lebih sadar akan menjaga kesehatan dan menjadi program edukasi hidup bersih dan sehat” ucapnya sabtu 26/03/22

Selain itu Agus Kusuma, selaku Kepala Puskesmas Kecamatan Petir dalam sambutanya menjelaskan TBC (Tuberkulosis) yang juga dikenal dengan penyakit paru-paru akibat kuman (Mycobacterium tuberculosis), penyakit ini pun termasuk penyakit ke 7 berbahaya di Dunia, dengan gejala berupa batuk yang berlangsung selama (lebih dari 3 minggu), biasanya berdahak dan terkadang mengeluarkan darah,

“Selain menimbulkan gejala berupa batuk yang berlangsung lama, penderita TBC juga akan merasakan beberapa gejala lain, seperti, demam, lemas, berat badan turun, tidak nafsu makan, nyeri dada dan berkeringat di malam hari”

“Satu orang dalam keluarga yang positif TB maka dalam satu keluarga kemungkinan besar akan tertular, karena penyakit TBC gampang sekali menular, melalui kontak secara langsung dengan orang yang positif TBC, dan percikan pernapasan. Penyakit TBC ini bisa disembuhkan dengan catatan rutin berobat selama enam bulan dan menjaga kesehatan” jelasnya. Sabtu 26/03/22

Red:P03/Idris

Peringati Hari Tuberkulosis Sedunia Komunitas Eliminasi TBC Kabupaten Serang Adakan Penyuluhan

Perkaranusantara.net, Serang Diketahui bahwa Komunitas Eliminasi TBC, adalah tim koordinasi antara pemerintah baik Kabupaten, Kecamatan, Desa dan semua elemen masyarakat, untuk penanganan, pencegahan, dan pengobatan TBC, acara penyuluhan bertempat di Aula Kantor Desa Sanding Kecamatan Petir, Kabupaten Serang Banten. Sabtu 26/03/2022

Dalam acara tersbut di hadiri Kepala Desa Sanding, Kader, warga masyarakat Desa Sanding, pemerintah Kecamatan Petir yang di wakil, Kepala Puskesmas Kecamatan Petir, dan penanggung jawab Tuberkulosis.

Selaku ketua koordinator Eliminasi TBC Sidik menjelaskan kami dari koordinator akan bergerak menggandeng semua pemerintah Desa yang ada di Kabupaten Serang untuk melakukan penyuluhan.

“Dalam hal ini Alhamdulillah untuk pertama kali kita adakan penyuluhan warga masyarakat di Desa Sanding Kecamatan Petir, dan mudah-mudahan untuk selanjutnya kita bisa merembukan dengan pemerintah Desa untuk mengembangkan penyuluhan terkait bahaya dan penanganan penyakit TBC sesuai dengan peraturan presiden nomor 67 tahun 2021 tentang penanggulangan tuberkorosis”, jelasnya sabtu 26/03/22

Rosid Kepala Desa Sanding dalam sambutanya mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang terlibat dalam giat ini, dan kami dari Pemerintah Desa Sanding sangat mengapresiasi kepada semua pihak yang terlibat.

“Mudah-mudahan dengan adanya program ini mendukung warga masyarakat Desa Sanding khususnya untuk lebih sadar akan menjaga kesehatan dan menjadi program edukasi hidup bersih dan sehat” ucapnya

Selain itu Agus Kusuma, selaku Kepala Puskesmas Kecamatan Petir dalam sambutanya menjelaskan TBC (Tuberkulosis) yang juga dikenal dengan penyakit paru-paru akibat kuman (Mycobacterium tuberculosis), penyakit ini pun termasuk penyakit ke 7 berbahaya di Dunia, dengan gejala berupa batuk yang berlangsung selama (lebih dari 3 minggu), biasanya berdahak dan terkadang mengeluarkan darah,

“Selain menimbulkan gejala berupa batuk yang berlangsung lama, penderita TBC juga akan merasakan beberapa gejala lain, seperti, demam, lemas, berat badan turun, tidak nafsu makan, nyeri dada dan berkeringat di malam hari”

“Satu orang dalam keluarga yang positif TB maka dalam satu keluarga kemungkinan besar akan tertular, karena penyakit TBC gampang sekali menular, melalui kontak secara langsung dengan orang yang positif TBC, dan percikan pernapasan. Penyakit TBC ini bisa disembuhkan dengan catatan rutin berobat selama enam bulan dan menjaga kesehatan” tutupnya

Reporter : Idrus.           Editor : Akmal

Pentingnya Peranan Masyarakat Untuk Bebas TBC Di Kecamatan Bojonegara

Peringatan TBC Sedunia, Puskesmas Bojonegara mengadakan acara TBC Selamatkan Bangsa, Putri Banyuwangi kiri, Siti Novianti memberikan pemaparan tentang gejala, penularan, pengobatan dan pemutusan rantai penyebaran TBC di Kecamatan bojonegara, dan Sulasmi Moderator kanan. Kamis, 24 Maret 2022. Sobirin/Bantenaktual.com

Cilegon, Bantenaktual.com — TBC (Tuberkulosis) yang juga dikenal dengan TBC adalah penyakit paru-paru akibat kuman Mycobacterium tuberculosis. TBC akan menimbulkan gejala berupa batuk yang berlangsung lama (lebih dari 3 minggu), biasanya berdahak, dan terkadang mengeluarkan darah.

Memperingati hari TBC sedunia Puskesmas Bojonegara mengadakan acara dengan tagline investasi untuk elemenasi TBC selamatkan bangsa di Puskesmas Bojonegara. Kamis, 24 Maret 2022.

Pada acara tersebut Siti Novianti Dokter Umum Puskesmas Bojonegara memberikan pemaparan tentang gejala, penularan, pengobatan dan pemutusan rantai penyebaran TBC di Kecamatan bojonegara.

“Ciri- ciri TBC itu seperti suara serak, sakit tenggorokan, sesak napas, nyeri ulu hati, rasa asam di mulut, pilek atau hidung tersumbat, dan terasa ada lendir menetes di belakang hidung ke tenggorokan,” terangnya.

Lanjut Siti, secara data Indonesia menduduki peringkat ke 2 didunia setelah India, dan Kecamatan Bojonegara ada di peringkat 10 besar dengan tingkat kasus TBC tertinggi di Kabupaten Serang.

“Penularan TBC itu Saat penderita TBC batuk atau bersin, penderita TBC dapat menyebarkan kuman yang terdapat dalam dahak ke udara. Dalam sekali batuk, penderita TBC dapat mengeluarkan sekitar 3.000 percikan dahak, TBC tidak menular melalui kontak fisik (seperti berjabat tangan) atau menyentuh peralatan yang telah terkontaminasi bakteri TBC. Selain itu, berbagi makanan atau minuman dengan penderita TBC juga tidak menyebabkan seseorang tertular penyakit ini.” jelasnya.

Lebih lanjut siti mengungkapkan, tahapan pengobatan TBC yaitu tahap awal (Intensif) berlangsung sejak memulai pengobatan hingga 2 bulan, dimana pasien TBC diwajibkan meminum obat setiap hari dan tahap lanjutan sejak bulan ke 2 hingga bulan ke 6 atau lebih. Pada tahap ini, pasien hanya diwajibkan meminum obat 3x seminggu.

“Kami berharap kepada masyarakat Bojonegara jangan takut untuk memeriksakan kesehatannya terhadap rasa sakit yang dirasakan di Puskesmas Bojonegara,” harapnya.

Putri Banyuwangi kader TBC Kecamatan Bojonegara yang tergabung juga di Konsorsium Komunitas Penabulu STPI Kabupaten Serang mengatakan dalam upaya melakukan Eliminasi TBC di Kabupaten serang umumnya, khususnya di wilayah tempat tinggal dan lingkungan sekitar kader Puskemas Bojonegara. untuk saat ini jumlah Indeks Kasus (Pasien) TBC sebanyak 56 orang di Kecamatan Bojonegara, sedangkan pasien di tahun 2021 berjumlah 93 orang.

“Kita berharap kedepan Eliminasi TBC ini bisa dilakukan secara bersama-sama dengan pemerintahan yang ada di Kecamatan Bojonegara terutama pemerintahan Desa sebagai implementasi dari Perpres (Peraturan Presiden) No.67 Tahhn 2021 tentang Penanggulangan Tuberkolusis yang strategi pelaksanaannya berbasis kewilayahan,” harap Putri. (Sobirin/Red)

Perdhaki TBC Kab. Sumba Barat Daya Bersama KAREKA Sumba Salurkan Paket Sembako kepada Pasien TBC

Liputan6.com, Jakarta – Tuberkulosis masih merupakan masalah kesehatan di dunia. Dibutuhkan kerja lintas sektor untuk bergerak bersama dalam mencapai target eliminasi TBC pada tahun 2030.

Dalam rangka memperingati HTBS (Hari Tuberkulosis Sedunia), SSR PERDHAKI Program TBC Kab. Sumba Barat Daya menggandeng Komunitas Relawan Kemanusiaan atau yang biasa disingkat dengan sebutan KAREKA SUMBA, adalah komunitas sosial berbasis kerja relawan yang berada di pulau sumba, tepatnya di Waitabula, Sumba Barat Daya – NTT.

Komunitas ini berfokus pada isu literasi, sosial, kesehatan dan Pendidikan. Sering melakukan kegiatan-kegiatan sosial di pulau sumba dengan berkolaborasi dengan beberapa pihak, baik perorangan, kelompok, Lembaga dan perusahan. Komunitas ini berdiri sejak 14 oktober 2014.

Tema Hari TB Sedunia 2022 adalah “Invest to End TB. Save Lives” atau “Investasi untuk menghentikan TB. Menyelamatkan nyawa”. Tema ini memberikan pesan kepada kita untuk menginvestasikan sumber daya meningkatkan perjuangan melawan TB dan mencapai komitmen untuk mengakhiri TB yang dibuat oleh para pemimpin global.

Dengan semangat yang sama dan kerja kolaborasi KAREKA Sumba bersama SSR PERDHAKI Program TBC Kab. Sumba Barat Daya Menggalang Open Donasi selama bulan Maret 2022 dan terkumpul Dana sebesar Rp. 15.500.000,-. Dengan dana yang terkumpul ini dilakukan pengadaan Telur 130 Rak dan Beras 5 Kg sebanyak 130 Karung.

Telur dan beras ini menjadi paket yang didistribusikan ke 9 Puskesmas di Kabupaten Sumba Barat Daya Wilayah dampingan SSR PERDHAKI Program TBC Kab. Sumba Barat Daya dibantu oleh Pengelola TBC Masing-masing Puskesmas dan Kader TBC Perdhaki.

Paket ini dibagikan dalam dua hari yakni Rabu, 23 Maret 2022 kepada pasien di wilayah Puskesmas Waimangura, Weekombak, Tenggaba, Elopada dan Palla. Sedangkan pada Kamis, 24 Maret 2022 Paket disalurkan untuk pasien di wilayah Puskesmas Watukawula, Kori, Kawango Hari dan Bondo Kodi.

Ronald Asto Perwakilan dari SSR PERDHAKI Program TBC Kab. Sumba Barat Daya mengatakan: “Terima kasih kami untuk pihak Komunitas KAREKA Sumba yang sudah berkenan untuk berkolaborasi dan menggalang dana sehingga bisa terkumpul sejumlah Rp. 15.500.000,-. Dari dana tersebut yang digunakan untuk pengadaan sembako lalu disalurkan kepada pasien yang sedang menjalani pengobatan TBC. Kami juga berterima kasih kepada semua pihak yang dengan caranya masing-masing sudah mendukung kegiatan ini, terkhususnya para penyumbang donasi yang mendukung kegiatan ini.”

“Semoga kerja sama baik ini bisa terus dilanjutkan dan kerja kolaborasi ini sebagai wujud kepedulian bersama semua elemen  terhadap masalah  TBC di Kab. Sumba Barat Daya,” tambahnya.

Benya Manulena, Selaku Sekretaris komunitas KAREKA Sumba, menyampaikan rasa bangga dan apresiasi yang tinggi karena bisa berkolaborasi dengan PERDHAKI.

“Harapan kami, paket ini bisa memberikan manfaat bagi pasien yang sedang menjalani pengobatan, dan bisa membantu mereka dari segi gizi dan nutrisi. Semoga ke depan bisa terus kerja sama untuk Sumba yang lebih baik.”

Hal senada juga disampaikan oleh Yustina Dendo, Selaku Wasor TBC Kab. Sumba Barat Daya. “Kami berterima kasih atas kerja sama ini, paket ini sangat bermanfaat bagi pasien yang sedang menjalani pengobatan TBC di wilayah dampingan Perdhaki TBC. Semoga kegiatan-kegiatan begini terus diadakan setiap tahun.”

Terpantau pendistribusian paket ini, dipimpin langsung oleh bung Irwan Api, Andrys Rina, Rafael, Rifal dan Ades.

Peringatan Hari TBC Sedunia, Peran Kader Dalam Pencegahan Ditingkatkan

TRIBUNMANADO.CO.ID, BITUNG – Keterlibatan SSR Pelkesi Bitung dalam memperingatan hari Tuberkulosis (TBC) sedunia tahun 2022 di Kota Bitung, Rabu (24 Maret 2022).

Digelar di pusat Kota (depan Gereja Sentrum Bitung), peringatan hari TBC di lakukan dengan rangkaian kegiatan seperti pembagian leaflet edukasi tentang informasi TBC, hak dan kewajiban pasien TBC, pembagian masker kepada pengguna jalan raya, dan penghargaan bagi kader TB dan pihak-pihak yang telah mendukung penanganan TBC.

Peringatan tahun ini mengambil tema “investasi untuk eliminasi TBC, selamatkan bangsa”.

Jessica Sumajow selaku koordinator Program TBC SSR Pelkesi Bitung mengatakan, TBC merupakan masalah Kesehatan global dan salah satu penyebab utama kematian global termasuk di Indonesia.

Notifikasi kasus TBC di Indonesia masih rendah yakni 47 persen dari target yang diharapkan yaitu 85 persen.

Artinya, masih terdapat kasus TBC yang belum ternotifikasi baik itu yang belum terjangkau, belum terdeteksi, maupun belum terlaporkan.

Tahun 2021 kasus TBC di Kota Bitung sebanyak 591 kasus Yang ditemukan, Sementara itu target kasus TBC yang harus ditemukan sebanyak 832 kasus. Jadi persentase temuan TBC di Bitung sekitar 71%.

Menurut Jessica Sumajow, diperlukan kerjasama lintas program, lintas sektoral, baik dari unsur pemerintah, swasta, dan masyarakat dalam upaya peningkatan penemuan kasus tuberkulosis.

Maka dari itu dirinya mendukung kegiatan peringatan hari TBC yang diselenggaran SSR Pelkesi Bitung Bersama instansi Dinas Kesehatan Kota Bitung sebagai upaya menjalin silaturahmi unsur terkait dalam pencegahan dan pengendalian TBC di Kota Bitung.

Tak lupa, ia menyampaikan apresiasi kepada para Kader TB yang perannya terus ditingkatkan untuk menanggulangi TBC.

Selaku Koordinator Program TBC saya sangat berterima kasih atas peran para kader TBC yang didukung dengan keterlibatan Dinas Kesehatan Kota Bitung dalam upaya pencegahan dan penanggulangan TBC di Kota Bitung ini.

Treisje Wowor, selaku Wasor TBC Kota Bitung mengatakan bahwa dalam peringatan Hari TBC sedunia digunakan sebagai momen meningkatkan kesadaran dan kewaspadaan terhadap TBC.

Para kader dan tenaga kesehatan yang terlibat dalam penanganan TBC didorong untuk meningkatkan skrining serta menyampaikan edukasi tentang TBC kepada masyarakat.

SSR Pelkesi Kota Bitung adalah sebuah wadah/Lembaga swadaya masyarakat yang bergerak di Bidang Kesehatan khususnya dalam upaya penanggulangan TBC di Kota Bitung. LSM ini dibentuk sejak tahun 2017-sampai sekarang.

Total Kader yang telah dibekali pelatihan tentang TBC sebanyak 71 orang yang diambil dari wilayah kerja 8 kecamatan dan 9 puskesmas.

Kader TBC ini diberikan pelatihan terkait alur untuk melaksanakan skrining, penyuluhan, bahkan investigasi kontak di rumah pasien dan lingkungan sekitar tempat tinggal pasien, maupun Kawasan kupat-kumis (Kawasan kumuh padat dan kumuh miskin).

 

 

 

SSR Pelkesi Manado Peringati Hari TBC se-Dunia, Gelar Aksi Tingkatkan Kesadaran Warga

SSR Pelkesi Manado bekerjasama dengan PR Konsorsium Penabulu-STPI memperingatan Hari Tuberkulosis (TBC) se-dunia 2022 di Taman Kesatuan Bangsa (TKB), Kota Manado, Rabu (24/3/2022).

MANADOPOST.ID – SSR Pelkesi Manado bekerjasama dengan PR Konsorsium Penabulu-STPI memperingatan Hari Tuberkulosis (TBC) se-dunia 2022 di Taman Kesatuan Bangsa (TKB), Kota Manado, Rabu (24/3/2022).

Peringatan hari TBC ini dilakukan dengan rangkaian kegiatan seperti pembagian leaflet edukasi tentang informasi TBC, etika batuk, pembagian masker kepada pengguna jalan raya.

Peringatan tahun ini mengambil tema “Investasi untuk Eliminasi TBC, Selamatkan Bangsa”.

Dr. dr. Christian Lombogia, MARS selaku Koordinator Program TBC SSR Pelkesi Manado mengatakan, TBC merupakan masalah kesehatan global dan salah satu penyebab utama kematian global termasuk di Indonesia.

“Notifikasi kasus TBC di Indonesia masih rendah yakni 47% dari target yang diharapkan yaitu 85. Artinya, masih terdapat kasus TBC yang belum ternotifikasi baik itu yang belum terjangkau, belum terdeteksi, maupun belum terlaporkan,” ujarnya.

Tahun 2021 kasus TBC di Kota Manado sebanyak 1.760 kasus yang ditemukan, Sementara itu target kasus TBC yang harus ditemukan sebanyak 1.875 kasus.

“Selaku Koordinator Program TBC saya sangat berterima kasih atas peran para kader TBC yang didukung dengan keterlibatan Dinas Kesehatan Kota Manado dalam upaya pencegahan dan penanggulangan TBC di Kota Manado ini,” katanya.

Menurut dr. Nova Wulur, SpOG(K) selaku Ketua Pelkesi Wilayah IV, diperlukan kerjasama lintas program, sektoral, baik dari unsur pemerintah, swasta dan masyarakat dalam upaya peningkatan penemuan kasus tuberkulosis. Maka dari itu dirinya mendukung kegiatan peringatan hari TBC yang diselenggaran SSR Pelkesi Manado bersama instansi Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Utara dan Dinas Kesehatan Kota Manado yang juga dihadiri petugas TB Puskesmas wilayah Kota Manado.

“Hal itu sebagai upaya menjalin silaturahmi unsur terkait dalam pencegahan dan pengendalian TBC di Kota Manado. Tak lupa, saya menyampaikan apresiasi kepada para Kader TB yang perannya terus ditingkatkan untuk menanggulangi TBC,” jelasnya.

Diketahui, SSR Pelkesi Kota Manado adalah sebuah wadah yang bergerak di Bidang Kesehatan khususnya dalam upaya penanggulangan TBC di Kota Manado. Organisasi ini dibentuk sejak tahun 2016-sampai sekarang. Total Kader yang telah dibekali pelatihan tentang TBC sebanyak 122 orang yang diambil dari wilayah kerja 11 kecamatan dan 16 puskesmas. Kader TBC ini diberikan pelatihan terkait alur untuk melaksanakan skrining, penyuluhan, bahkan investigasi kontak di rumah pasien dan lingkungan sekitar tempat tinggal pasien terutama di lokasi kumuh padat yang menjadi daerah kantung TB. (manadopost)

Kurangi Penderita Pasiesn Tuberkulosis, BAZNAS Dukung Kampanye Penggalangan Dana

Jakarta (Bisnis Syariah) – Penderitaan pasien tuberkulosis juga menjadi perhatian lembaga zakat negara, BAZNAS. Oleh sebab itu, dalam rangka memperingati Hari Tuberkulosis Sedunia (HTBS), Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) dan Konsorsium Komunitas Penabulu-STPI (PB-STPI) berkolaborasi meluncurkan Gerakan Kampanye dan Galang Dana 24/3 untuk pasien tuberkulosis (TBC).

Setiap tahunnya HTBS diperingati pada 24 Maret, yang mana tahun 2022 bertema “invest to End TB, Save Lives”. Konsorsium PB-STPI memaknai tema tersebut dengan mengupayakan dukungan finansial melalui kolaborasi penggalangan dana untuk pasien TBC bersama BAZNAS.

Berlokasi di Rumah Sakit Islam Jakarta Cempaka Putih, peluncuran galang dana diisi dengan webinar bertema “Investasi Filantropi dalam Eliminasi Tuberkulosis; Bumi Kita, Sehat Bersama, Bebas dari TBC”. Kegiatan dibuka oleh Pimpinan BAZNAS, Direktur Utama RSIJ dan Authorized Signatories PB-STPI. RSIJ sebagai RS swasta pertama di Jakarta yang merintis layanan TBC sangat mengapresiasi upaya kolaborasi BAZNAS dan PB-STPI.

“Masalah kesehatan saling berkelindan, khususnya berkaitan dengan masalah sosial dan ekonomi. Sangat mengapresiasi terlibatnya BAZNAS.Jika kita bisa melakukan upaya secara kolektif, maka akan semakin kuat dalam menanggulangi TBC.” ujar dr Pradono selaku Dirut RSIJ CP dalam siaran pers yang diterima redaksi beberapa waktu lalu. (jajang/rls)

Kolaborasi Komunitas Penabulu-STPI dan BAZNAS RI Galang Dana 24/3

Parentnial, Jakarta – Dalam rangka turut serta menyelamatkan bumi dan dengan semangat menyelamatkan jiwa untuk sehat bersama, Konsorsium Komunitas berkolaborasi dengan BAZNAS RI melakukan penggalangan dana dukungan pasien TBC melalui Gerakan Kampanye dan Galang Dana “24/3”.

Gerakan ini dimulai melalui kegiatan peluncuran Penggalangan Dana “24/3”, BAZNAS dan Konsorsium Komunitas Penabulu-STPI yang bertajuk “Investasi Filantropi dalam Eliminasi Tuberkulosis; Bumi Kita, Sehat Bersama, Bebas dari TBC, Kamis (7/4/2022).

National Program Director yang juga PR Konsorsium Komunitas Penabulu-STPI, Heny Prabaningrum, dalam keterangannya mengatakan bahwa peluncuran kolaborasi ini bertepatan dengan momentum Ramadhan dan masih dalam suasana peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia (HTBS) yang diperingati setiap 24 Maret.

“TBC masih menjadi masalah kesehatan di masyarakat. Pada peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia 24 Maret lalu bertema “Invest to End TB, Save Lives” yang dimaknai oleh konsorsium komunitas memperkuat dukungan untuk eliminasi TBC untuk selamatkan jiwa,” kata Heny.

Heny menambahkan, bentuk dukungan tersebut dapat juga dilihat dari aspek pencegahan dan penularan TBC melalui faktor risiko lingkungan.

Agenda ini juga sejalan dengan hari peringatan Kesehatan Internasional, yakni 7 April 2022 yang memiliki tajuk “Our Planet, Our Health”. Dengan menyelamatkan bumi, menurut Heny, maka dapat berkontribusi pada tingkat kesehatan manusia secara luas, termasuk untuk dapat sehat bersama dalam upaya penanggulangan TBC.

“Pihak komunitas yang selama ini berperan dalam mendampingi pasien TBC seringkali menemukan berbagai kendala dan tantangan ekonomi yang dihadapi oleh pasien TBC,” kata Heny.

Oleh sebab itu, terang Heny, salah satu kegiatan dalam memperingati HTBS, PR PB-STPI adalah melakukan kolaborasi kampanye dan gerakan galang dana untuk pasien TBC dan keluarga secara nasional khususnya di 190 Kabupaten/Kota wilayah kerja.

“Kegiatan penggalangan dana ini akan dilakukan dengan berkolaborasi bersama Badan Amil dan Zakat Nasional (BAZNAS),” tandasnya.

Sementara itu, Pimpinan Baznas RI, Saidah Sakwan, MA, dalam peluncuran kolaborasi gerakan galang dana ini menyampaikan bahwa kolaborasi ini adalah kerjasama dalam rangka jihad kita bersama untuk menyelamatkan jiwa manusia. Apalagi, penyintas TBC di Indonesia termasuk yang mencemaskan jumlahnya.

Saidah menyebutkan, data per Oktober 2021, jumlah estimasi pengidap TBC di Indonesia mencapai 824.000 kasus. Menurutnya, angka tersebut merupakan jumlah yang sangat banyak dengan angka kematian sebanyak 13.110 kasus.

Oleh sebab itu, Saidah mengatakan pihaknya amat menyambut baik kolaborasi ini dalam rangka berjihad menyelamatkan jiwa manusia dimana ia merupakan mandat syariah.

“Dalam narasi Islam, menyelamatkan orang itu menjadi bagian penting dari mandat syariah. Jadi, mandatori kita ada lima dan salah satunya adalah menyelamatkan nyawa,” kata Saidah.

Dia menegaskan, Baznas amat konsen dalam memikul mandat tersebut dan berharap kolaborasi kebaikan ini akan mengeluarkan Indonesia sebagai negara ketiga dengan kasus TB terbanyak di dunia. Dia berharap donasi ini nantinya membuahkan maslahat untuk umat, bangsa, dan negara.

“Dari donasi yang dikumpulkan ini, berapapun nilainya, akan sangat bermanfaat untuk kontribusi jihad kita menyelamatkan jiwa dan insya Allah membuahkan keberkahan,” katanya.

Dia menambahkan, kolaborasi ini juga akan semakin meneguhkan gerakan economic empowerment untuk mengentaskan penyintas TBC yang umumnya masalah ini amat berdampak pada ekonomi keluarga.*/Fiqih Ulyana

Kolaborasi Konsorsium Komunitas dan BAZNAS RI Galang Dana 24/3

Nasional News, Jakarta Dalam rangka turut serta menyelamatkan bumi dan dengan semangat menyelamatkan jiwa untuk sehat bersama, Konsorsium Komunitas berkolaborasi dengan BAZNAS RI melakukan penggalangan dana dukungan pasien TBC melalui Gerakan Kampanye dan Galang Dana “24/3”.

Gerakan ini dimulai melalui kegiatan peluncuran Penggalangan Dana “24/3”, kolaborasi antara BAZNAS dan Konsorsium Komunitas Penabulu-STPI yang bertajuk “Investasi Filantropi dalam Eliminasi Tuberkulosis; Bumi Kita, Sehat Bersama, Bebas dari TBC, Kamis (7/4/2022).

National Program Director yang juga PR Konsorsium Komunitas Penabulu-STPI, Heny Prabaningrum, dalam keterangannya mengatakan bahwa peluncuran kolaborasi ini bertepatan dengan momentum Ramadhan dan masih dalam suasana peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia (HTBS) yang diperingati setiap 24 Maret.

“TBC masih menjadi masalah kesehatan di masyarakat. Pada peringatan Hari Tuberkulosis Sedunia 24 Maret lalu bertema “Invest to End TB, Save Lives” yang dimaknai oleh konsorsium komunitas memperkuat dukungan untuk eliminasi TBC untuk selamatkan jiwa,” kata Heny.

Heny menambahkan, bentuk dukungan tersebut dapat juga dilihat dari aspek pencegahan dan penularan TBC melalui faktor risiko lingkungan.

Agenda ini juga sejalan dengan hari peringatan Kesehatan Internasional, yakni 7 April 2022 yang memiliki tajuk “Our Planet, Our Health”. Dengan menyelamatkan bumi, menurut Heny, maka dapat berkontribusi pada tingkat kesehatan manusia secara luas, termasuk untuk dapat sehat bersama dalam upaya penanggulangan TBC.

“Pihak komunitas yang selama ini berperan dalam mendampingi pasien TBC seringkali menemukan berbagai kendala dan tantangan ekonomi yang dihadapi oleh pasien TBC,” kata Heny.

Oleh sebab itu, terang Heny, salah satu kegiatan dalam memperingati HTBS, PR PB-STPI adalah melakukan kolaborasi kampanye dan gerakan galang dana untuk pasien TBC dan keluarga secara nasional khususnya di 190 Kabupaten/Kota wilayah kerja.

“Kegiatan penggalangan dana ini dilakukan dengan berkolaborasi bersama Badan Amil dan Zakat Nasional (BAZNAS),” tandasnya.

Sementara itu, Pimpinan Baznas RI, Saidah Sakwan, MA, dalam peluncuran kolaborasi gerakan galang dana ini menyampaikan bahwa kolaborasi ini adalah kerjasama dalam rangka jihad kita bersama untuk menyelamatkan jiwa manusia. Apalagi, penyintas TBC di Indonesia termasuk yang mencemaskan jumlahnya.

Saidah menyebutkan, data per Oktober 2021, jumlah estimasi pengidap TBC di Indonesia mencapai 824.000 kasus. Menurutnya, angka tersebut merupakan jumlah yang sangat banyak dengan angka kematian sebanyak 13.110 kasus.

Oleh sebab itu, Saidah mengatakan pihaknya amat menyambut baik kolaborasi ini dalam rangka berjihad menyelamatkan jiwa manusia dimana ia merupakan mandat syariah.

“Dalam narasi Islam, menyelamatkan orang itu menjadi bagian penting dari mandat syariah. Jadi, mandatori kita ada lima dan salah satunya adalah menyelamatkan nyawa,” kata Saidah.

Dia menegaskan, Baznas amat konsen dalam memikul mandat tersebut dan berharap kolaborasi kebaikan ini akan mengeluarkan Indonesia sebagai negara ketiga dengan kasus TB terbanyak di dunia. Dia berharap donasi ini nantinya membuahkan maslahat untuk umat, bangsa, dan negara.

“Dari donasi yang dikumpulkan ini, berapapun nilainya, akan sangat bermanfaat untuk kontribusi jihad kita menyelamatkan jiwa dan insya Allah membuahkan keberkahan,” katanya.

Dia menambahkan, kolaborasi ini juga akan semakin meneguhkan gerakan economic empowerment untuk mengentaskan penyintas TBC yang umumnya masalah ini amat berdampak pada ekonomi keluarga.*/Fiqih Ulyana