Skip to content

SSR Pelkesi Manado Peringati Hari TBC se-Dunia, Gelar Aksi Tingkatkan Kesadaran Warga

IMG_20220408_140408

SSR Pelkesi Manado bekerjasama dengan PR Konsorsium Penabulu-STPI memperingatan Hari Tuberkulosis (TBC) se-dunia 2022 di Taman Kesatuan Bangsa (TKB), Kota Manado, Rabu (24/3/2022).

MANADOPOST.ID – SSR Pelkesi Manado bekerjasama dengan PR Konsorsium Penabulu-STPI memperingatan Hari Tuberkulosis (TBC) se-dunia 2022 di Taman Kesatuan Bangsa (TKB), Kota Manado, Rabu (24/3/2022).

Peringatan hari TBC ini dilakukan dengan rangkaian kegiatan seperti pembagian leaflet edukasi tentang informasi TBC, etika batuk, pembagian masker kepada pengguna jalan raya.

Peringatan tahun ini mengambil tema “Investasi untuk Eliminasi TBC, Selamatkan Bangsa”.

Dr. dr. Christian Lombogia, MARS selaku Koordinator Program TBC SSR Pelkesi Manado mengatakan, TBC merupakan masalah kesehatan global dan salah satu penyebab utama kematian global termasuk di Indonesia.

“Notifikasi kasus TBC di Indonesia masih rendah yakni 47% dari target yang diharapkan yaitu 85. Artinya, masih terdapat kasus TBC yang belum ternotifikasi baik itu yang belum terjangkau, belum terdeteksi, maupun belum terlaporkan,” ujarnya.

Tahun 2021 kasus TBC di Kota Manado sebanyak 1.760 kasus yang ditemukan, Sementara itu target kasus TBC yang harus ditemukan sebanyak 1.875 kasus.

“Selaku Koordinator Program TBC saya sangat berterima kasih atas peran para kader TBC yang didukung dengan keterlibatan Dinas Kesehatan Kota Manado dalam upaya pencegahan dan penanggulangan TBC di Kota Manado ini,” katanya.

Menurut dr. Nova Wulur, SpOG(K) selaku Ketua Pelkesi Wilayah IV, diperlukan kerjasama lintas program, sektoral, baik dari unsur pemerintah, swasta dan masyarakat dalam upaya peningkatan penemuan kasus tuberkulosis. Maka dari itu dirinya mendukung kegiatan peringatan hari TBC yang diselenggaran SSR Pelkesi Manado bersama instansi Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Utara dan Dinas Kesehatan Kota Manado yang juga dihadiri petugas TB Puskesmas wilayah Kota Manado.

“Hal itu sebagai upaya menjalin silaturahmi unsur terkait dalam pencegahan dan pengendalian TBC di Kota Manado. Tak lupa, saya menyampaikan apresiasi kepada para Kader TB yang perannya terus ditingkatkan untuk menanggulangi TBC,” jelasnya.

Diketahui, SSR Pelkesi Kota Manado adalah sebuah wadah yang bergerak di Bidang Kesehatan khususnya dalam upaya penanggulangan TBC di Kota Manado. Organisasi ini dibentuk sejak tahun 2016-sampai sekarang. Total Kader yang telah dibekali pelatihan tentang TBC sebanyak 122 orang yang diambil dari wilayah kerja 11 kecamatan dan 16 puskesmas. Kader TBC ini diberikan pelatihan terkait alur untuk melaksanakan skrining, penyuluhan, bahkan investigasi kontak di rumah pasien dan lingkungan sekitar tempat tinggal pasien terutama di lokasi kumuh padat yang menjadi daerah kantung TB. (manadopost)

Bagikan Artikel

Cermati Juga

Mentari Sehat Indonesia Mengajak Para Petinggi Kabupaten Untuk Bersinergi Berantas TBC

komunitas mentari sehat indonesia kabupaten cilacap lakukan pertemuan CILACAP.INFO –
Selengkapnya »

Gandeng Pemkab Cilacap, Komunitas Mentari Sehat Inginkan Sinergitas Berantas TBC

HARMASNEWS – Komunitas Mentari Sehat Indonesia Kabupaten Cilacap mengajak para pemangku kebijakan terutama Dinas
Selengkapnya »

Mangkir di Tembilahan, Pelacakan di Padang Pariaman

Padang Pariaman – Tuberkulosis Resisten Obat (TBC RO) adalah kondisi dimana
Selengkapnya »

Penabulu Bersama Mahasiswa UNIBA Adakan Sosialisasi Pencegahan Dan Pengendalian Penyebaran TBC Pada Masyarakat Sujung

Suasana sosialisasi pencegahan dan pengendalian penyebaran TBC. (Foto dokumentasi ketua
Selengkapnya »

Ibu Juniwati, dari Kader Posyandu ke Kader TBC

Juniwati (50) memilih bergabung sebagai Kader Tuberkulosis sejak pertengahan tahun
Selengkapnya »

TB Campaign Day 2022 : Stop Stigma & Diskriminasi Terhadap Pasien TBC

Tuberkulosis (TBC) merupakan penyakit infeksius yang diakibatkan oleh mycobacterium tuberculosis,
Selengkapnya »